• Pilih Jaringan RRI   

RRI News Portal

Nasional

Mensos: Pemerintah Pastikan Angka Kemiskinan Turun Jadi 1, 2 Juta

14 February
21:52 2018
6 Votes (5)

KBRN, Jakarta: Menteri Sosial Idrus Marham memastikan angka kemiskinan di era Pemerintahan Joko Widodo telah turun sebesar 1,2 juta. 

Idrus mengatakan, berdasarkan pengecekan data terakhir, terdapat 26,58 juta penduduk miskin di Indonesia. Artinya, selama masa pemerintahan Presiden Jokowi, terjadi penurunan angka kemiskinan sebesar 0,5 persen.

"Sekarang ini (penduduk miskin, red) terdata 26,58 juta atau 10,12 persen. Jadi di masa pemerintahan Jokowi terjadi penurunan 0,5 persen setara 1,2 juta orang yang tidak lagi dalam kategori miskin," kata Idrus, dalam kunjungannya ke redaksi Harian Fajar, di Makassar, Rabu (14/2/2018), seperti dirilis Humas Kemensos RI, hari ini.

Dengan perkembangan menggembirakan ini, Kemensos bertekad memperkuat tren pengurangan angka kemiskinan  Pertama dengan meneruskan program bantuan sosial (bansos) yang ada.  Yang tak kalah penting, Kemensos akan terus mengawal penguatan validitas data.

*Perkuat Validitas Data*
Untuk keperluan itu, Idrus menyatakan telah melakukan koordinasi dengan sejumlah  pihak termasuk pemerintah  daerah (pemda) untuk  meningkatkan verifikasi dan validitasi (verivali)  sesuai Basis Data Terpadu (BDT).

Mensos menyatakan tidak sependapat dengan anggapan bahwa data penduduk miskin harus valid 100 persen. Sebab bagaimanapun, ada prosentase tertentu yang memang terus berkembang.

"Mungkin valid sampai sekitar 95 persen. Yang 5 persen atau kurang, ini kan dinamis. Ada yang meninggal, ada yang karena semula bekerja tapi kemudian kena PKH dan tak punya penghasilan lain, akhir miskin. Ada juga yang semula menganggur kemudian punya pekerjaan tetap sehingga keluar dari kategori miskin," katanya.

*Implementasi Nawacita*
Untuk membantu rakyat miskin, pemerintah memiliki banyak instrumen. Misalnya bila di Kemensos ada Program Keluarga Harapan (PKH), beras sejahtera (Rastra),  Kelompok Usaha Bersama (KUBE), Usaha Ekonomi Produktif (UEP), dan sebagainya. 

Kementerian Kesehatan juga punya Kartu Indonesia Sehat (KIS) dan di bidang pendidikan ada Kartu Indonesia Pintar (KIP).

 Semua instrumen ini diciptakan dalam rangka mengimplementasikan visi Pemerintah Jokowi-JK khususnya butir 9 Nawacita. Yaitu meningkatkan taraf hidup manusia Indonesia," katanya. 

Selain itu, butir Nawacita lainnya yang menjadi landasan program kerja Kemensos lainnya adalah membangun Indonesia dari pinggiran. "Ini artinya, program Kemensos itu menyentuh area di desa-desa, di kawasan terpencil, dan di perbatasan. Selain itu juga butir tentang revolusi mental, dan tentang meneguhkan kebinekaan  dan NKRI," katanya.

Mensos Idrus Marham berada di Makassar, Sulawesi Selatan untuk menghadiri sejumlah agenda.  Rabu malam ini, diagendakan memberikan bimbingan kepada para peserta Pemantapan Pendamping Sosial BPNT, di Hotel MaxOne, Makasar. Besok, Kamis (15/02/2018), Mensos mendampingi Presiden Jokowi, dalam acara pencarian PKH, Rastra dan KIP di Lapangan Syech Yusuf, Kabupaten Gowa, Provinsi Sulawesi Selatan. (RS/AKS)

tunggu 60 detik untuk memberikan komentar lagi. komentar anda akan dimoderasi sebelum diterbitkan
Cancel Preview
Cancel Preview
00:00:00 / 00:00:00